Terusan Suez masih tersumbat, mengadakan kemacetan pengiriman terburuk di dunia

Singapore. Air surut dalam tadi malam memperlambat upaya buat menghasilkan kapal container sejauh 400 m berbobot 224. 000 ton, yang sudah menutup kemudian lintas di kedua arah di sejauh Terusan Suez.

Dampaknya, menghasilkan kemacetan pengiriman terbanyak di dunia.

Kapal Ever Given gagal secara diagonal melintasi bentangan jalan tunggal Kanal Selatan pada Selasa( 23/ 3) pagi, sehabis kehabisan keahlian mengemudi di tengah angin kencang serta badai debu, Otoritas Terusan Suez berkata dalam suatu statment, semacam dilansir Reuters cek resi standard express

Saat ini, kapal itu masih memblokir transit di kedua arah lewat salah satu saluran pengiriman tersibuk di dunia buat benda, minyak, biji- bijian, serta produk lain yang menghubungkan Asia serta Eropa.

Mengutip Reuters, industri jasa kelautan GAC menghasilkan catatan kepada klien tadi malam yang mengatakan, upaya buat melepaskan kapal memakai kapal tunda terus bersinambung, namun keadaan angin serta dimensi kapal yang besar” membatasi pembedahan”.

Fitur lunak pelacakan kapal menampilkan, Ever Given cuma membuat pergantian kecil pada letaknya sepanjang 24 jam terakhir, walaupun sebagian kapal tunda sudah ditempatkan buat menyeretnya ke perairan yang lebih dalam.

Kemacetan pengiriman terburuk

Sebagian lusin kapal, tercantum kapal container besar yang lain, kapal tanker yang bawa minyak serta gas, serta kapal curah yang mengangkat biji- bijian, sudah mundur di kedua ujung kanal buat menghasilkan salah satu kemacetan pengiriman terburuk sepanjang bertahun- tahun.

Kira- kira 30% volume peti kemas pengiriman dunia melewati Terusan Suez sejauh 193 km tiap hari, serta dekat 12% dari total perdagangan global seluruh benda.

Baca Juga : Hyundai targetkan mulai penciptaan mobil listrik di Indonesia pada Maret 2022

Ahli perkapalan mengatakan, bila penyumbatan tidak bisa jadi dituntaskan dalam 24 sampai 48 jam ke depan, sebagian industri pelayaran bisa jadi terpaksa merutekan ulang kapal di dekat ujung Selatan Afrika, yang hendak menaikkan dekat satu minggu ekspedisi.

Namun, Pimpinan Otoritas Terusan Suez melaporkan, walaupun terdapat penyumbatan, sebagian kargo bisa bergerak ke Selatan serta upaya buat menghasilkan Ever Given hendak terus bersinambung.

” Begitu kami menghasilkan kapal ini, hingga itu saja, seluruhnya hendak kembali wajar. Insya Allah, kami hendak berakhir hari ini,” kata Pimpinan Otoritas Terusan Osama Rabie, semacam dikutip Reuters.

Leave a Reply