Sejarah Penegakan Hukum yang Berseragam

Polisi di Inggris pada abad ke-19 pertama kali menyadari perlunya dan manfaat tambahan menggunakan seragam saat bertugas. Seragam jelas meningkatkan visibilitas dan menambah kredibilitas persepsi Penegakan Hukum oleh masyarakat umum. Seragam juga digunakan untuk lebih menekankan perbedaan antara militer dan petugas polisi setempat. Awalnya, seragam polisi mengidentifikasi polisi sebagai terpisah dari militer tetapi tampaknya memiliki beberapa tujuan lain setelah implementasi. Visibilitas tinggi dari Polisi Berseragam juga menghalangi kegiatan kriminal itu sendiri, karena pelanggar hukum akan membatasi tindakan kriminal mereka di hadapan seorang petugas dan warga negara yang bermasalah dapat, tanpa ragu, melihat seorang petugas di banyak orang. ,

Sejak dimulainya pada akhir 1800-an, seragam polisi telah berevolusi untuk memenuhi tugas yang berubah ditempatkan pada petugas penegak hukum yang lebih maju dan modern, dan juga mencerminkan gaya perubahan zaman mereka. Seragam awal termasuk “mantel wol biru tua berkerah tinggi, berekor, dan gelap dengan kancing mengkilap, dan topi atas tongkat.” Ekornya dilepas, menciptakan mantel konveksi seragam kerja seragam gaya tunik, dan helm yang puncaknya diikat dengan tali dagu, yang disebut helm kustodian. Seragam AS didesain ulang dengan menyertakan celana biru, kemeja berkancing biru, dan topi datar bergaya topi dengan pelindung di bagian depan, pada tahun 1950-an.

Karena seragam polisi telah berubah untuk meningkatkan mobilitas, visibilitas, dan keselamatan petugas selama bertahun-tahun, seragam modern mengakomodasi banyak aspek berbeda yang tidak pernah terbayangkan pada desain pertama. Seragam Penegakan Hukum di AS telah menjadi sangat terspesialisasi; Pasukan polisi AS sekarang menawarkan berbagai seragam tergantung pada divisi, fungsi pekerjaan tertentu, dan bahkan untuk cuaca yang berbeda. Polisi Sepeda Motor memiliki seragam yang sangat tahan lama dengan mantel semua kulit berkualitas tinggi dan helm pelindung, Petugas sepeda mengenakan celana pendek dan kemeja gaya golf, sementara tim senjata dan taktik khusus (SWAT) mengenakan jaket reflektif, pelindung tubuh, rompi tusuk, dan full- pelindung wajah, Polisi Negara, Sherriff dan Polisi Lokal semuanya memiliki gaya dan warna seragam yang berbeda.

Seragam penegak hukum sekarang mencakup berbagai opsi yang membantu petugas menjalankan tugas sehari-hari mereka. Perlengkapan taktis, sepatu dan sarung sabuk untuk alat setrum dan senjata merupakan barang yang dapat ditemukan pada beberapa petugas patroli. Penyidik ​​dan detektif di departemen yang berbeda mungkin mengenakan pakaian yang sangat berbeda, termasuk jas dan dasi, karena sebagian besar pekerjaan mereka dilakukan di lingkungan kantor atau dalam sistem peradilan dan seragam mungkin tidak diperlukan. Para petugas ini masih membawa sarung yang menyimpan senjata untuk perlindungan dan telah menambahkan fitur-fitur khusus untuk memenuhi kebutuhan khusus mereka.

Ada bermacam-macam seragam polisi dan gayanya berbeda-beda tergantung lokasi agensi. Setiap cabang penegakan hukum menggunakan seragam yang berbeda dan meskipun gaya mereka berbeda, seragam tersebut masih digunakan paling efektif untuk mencapai tujuan yang sama seperti yang mereka lakukan ratusan tahun yang lalu, untuk meningkatkan visibilitas dan membantu petugas melakukan pekerjaan mereka. Sangat penting bahwa petugas penegak hukum mengenakan desain kemeja organisasi seragam yang ditugaskan dengan benar agar dapat dikenali jika diperlukan layanan penegakan hukum. Tujuan utama dari seragam polisi adalah untuk meningkatkan rasa hormat dari masyarakat sipil sekaligus mengedepankan adanya integritas ketika dihadapkan oleh para pelaku kejahatan.

Leave a Reply